Banyak yang beranggapan, bahwa fintech menjadi momok bagi perbankan. Namun demikian kenyataan berkata lain. Alih-alih berebut pasar pembiayaan, perbankan dan perusahaan teknologi finansial (fintech) pendanaan bersama kini makin erat menjalin hubungan. Fintech pendanaan bersama kini jadi salah satu opsi bagi bank menyalurkan kredit di tengah permintaan yang minim.

Sejumlah bank kini juga tercatat makin getol melakukan kerja sama penyaluran pembiayaan alias loan chaneling guna meningkatkan portofolio kredit di segmen UMKM. Paling anyar ada PT Bank Danamon Indonesia Tbk (BDMN) yang menggelar kerja sama dengan PT Investree Radhika Jaya.

Dengan kemitraan ini, Bank Danamon akan menyediakan plafon kredit mulai dari Rp 200 juta hingga Rp 2 miliar kepada debitur Investree baik debitur baru maupun lama.

Wakil Direktur Bank Danamon Michellina Triwardhany bilang kemitraan ini sejatinya bakal memberikan nilai tambah bagi perseroan. Terutama dapat mendongkrak penyaluran kredit UMKM Bank Danamon yang tahun lalu tumbuh mini sebesar 1,1% (yoy) senilai Rp 31,55 triliun.

Chaneling ini punya segmen yang berbeda dengan kredit UMKM yang kami berikan selama ini dengan nilai plafon yang lebih kecil, karena biasanya plafon yang kami berikan maksimum hingga dari Rp 2 miliar hingga Rp 200 miliar. ini pasar yang berbeda dengan yang kami garap selama ini sehingga harapannya pertumbuhan kredit UMKM kami bisa meningkat,” katanya di Jakarta, Kamis (12/3).

Sayangnya, Michelina enggan menyebut target total penyaluran kredit via kemitraan ini. Sementara selain soal meningkatkan portofolio kredit, kerja sama ini diakui Michelina juga turut memperkuat mitigasi risiko, maklum segmen UMKM memang punya risiko penyaluran kredit yang cukup tinggi.

Michelina bilang ada dua proses verifikasi untuk menyetujui pinjaman. Calon debitur pertama kali akan disaring oleh Investree, jika lolos Investree akan mengajukan rekomendasi kepada Bank Danamon. Kemudian Bank Danamon akan melakukan penyaringan kembali hingga akhirnya diputuskan untuk menerima atau menolak pinjaman.

Co-Founder sekaligus CEO Investree Adrian Gunadi menjelaskan di Investree pihaknya juga tidak sembarang mengajukan rekomendasi calon debitur. Sebab Investree juga memiliki segmen dan kriteria UMKM tertentu yang bisa mendapatkan pinjaman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *